The Amitayus Buddha Tangkas

tangkasnet-Amitayus

Seperti yang ditunjukkan oleh Tangkasnet Greater Sütra of Life Unmeasured, Amitābha berada dalam keadaan lama dan mungkin dalam rangka dunia lain, seorang imam bernama Dharmakāra. Dalam beberapa varian sūtra, Dharmakāra digambarkan sebagai tuan terdahulu yang, setelah bertemu dengan Buddha melalui Buddha Lokeśvararāja, meninggalkan kedudukannya sebagai kuasa. Beliau pada ketika itu memilih untuk mengalahkan Buddha secara ringkas dan di sepanjang garis ini mempunyai buddhakṣetra (“medan buddha”, sebuah zon yang ada di domain lama melewati realiti standard, yang diciptakan oleh dominasi para buddha) yang memiliki banyak keburukan. Ketetapan ini dikomunikasikan dalam empat puluh lapan janji, yang membina jenis Dharmakāra tanah Buddha yang cuba dibuat, syarat-syarat di mana makhluk dapat secara semula jadi diperkenalkan ke dunia itu, dan apa haiwan yang akan mereka peroleh ketika disusun semula di sana.

Dalam penyesuaian sutra yang luas di China, Vietnam, Korea dan Jepun, ikrar kelapan belas Dharmakara adalah bahawa mana-mana haiwan di mana-mana alam semesta yang ingin ditakdirkan ke tempat yang tidak disemarakkan yang dikenali sebagai Amitābha (Bahasa Cina: 净土; pinyin: jngngtŭ; Pemotongan Jepun: jōdo; 정토; romaja: jeongto; Vietnam: tịnh độ) dan memanggil namanya walaupun sedikit sebanyak sepuluh kali akan dijaga kebangkitan di sana. Sumpah kesembilan belasnya menjamin bahawa dia, bersama para bodhisattva dan umat Buddha yang berbeza, akan ada di hadapan individu yang memanggilnya ketika mati. Kesanggupan dan pengiktirafan terhadap orang-orang seperti ini membuat kepercayaan pada tanah yang tidak beradab salah satu kesan utama Buddhisme Mahayana. Buddhisme Tanah Unadulterated nampaknya mula-mula berubah menjadi Gandhara, dari mana ia tersebar ke Asia Tengah dan China.

Sutradara itu pada masa itu menjelaskan bahawa Amitābha, telah mengumpulkan hadiah-hadiah yang luar biasa untuk kehidupan tak terhitung, telah akhirnya buddhahood yang belum selesai masih hidup di negaranya Sukhāvatī, yang banyaknya temperamen dan kesenangannya dijelaskan.

Peraturan-peraturan penting Amitābha dan sumpah-sumpah mereka terdapat dalam tiga tulisan Mahāyāna yang disetujui:

Sutra Tanpa Batas

Amitabha Sutra

Amitayurdhyana Sutra

Melalui usahanya, Amitābha menjadikan tanah surgawi yang disebut Sukhāvatī (Sanskrit: “mempunyai kegembiraan”). Sukhāvatī terletak di hujung barat, melewati pinggir kami sendiri. Dengan tenaga janjinya, Amitābha telah membenarkan setiap individu yang memanggilnya untuk kembali ke tanah ini, di sana mengalami pengalamannya dalam dharma dan dalam jangka panjang menuju ke arah Bodhisattva dan Buddha demikian (tujuan definitif Mahayana Buddhisme). Dari sini, Bodhisattva dan Buddha yang sama kembali kepada realiti kita untuk membolehkan lebih ramai individu.

Amitābha adalah buddha lengkap kasih sayang. Beliau tinggal di Barat (bercakap sebagai Buddha rumit) dan bekerja untuk pembentukan semua makhluk (bercakap sebagai kekayaan Buddha). Strategi pembaharuan yang paling penting ialah persepsi terhadap adegan yang merangkumi sebagai surga. Siapa yang melihat realiti sebagai syurga, mencetuskan tenaga pencahayaan. Dunia boleh dilihat sebagai syurga dengan pertimbangan positif yang sesuai (kontemplasi pencahayaan) atau dengan menghantar cahaya kepada semua makhluk (semoga semua makhluk bersikap optimis). Selepas konvensyen Amitābha, seseorang boleh datang ke syurga (di Tanah Murni Amitābha), sekiranya mereka membayangkan kelewatan Amitābha di syurga (matahari) sepanjang perjalanan mereka (barat langit), menghormati namanya sebagai mantra dan cuti badan. sebagai semangat melalui chakra mahkota.

Related posts

Leave a Comment