Tangkas Yama – awal abad ke-17

Tangkas Yama – awal abad ke-17

Dalam simbolisme Vajrayana Tangkasnet dan penentuan thangka, dharmapālas adalah haiwan yang membimbangkan, kerap dengan banyak kepala, tangan yang berlainan, atau banyak kaki. Dharmapalat selalu mempunyai kulit biru, gelap atau merah, dan artikulasi liar dengan gigi yang ketara. Terlepas dari hakikat bahawa dharmapālas telah melihat dan mengejutkan mengejutkan, mereka berada di seluruh Bodhisattva atau Buddha, yang menunjukkan bahawa mereka adalah lambang simpati yang demonstrasi supaya dapat berbicara untuk keuntungan makhluk hidup.

Read More

Tangkas Dharmapala

Tangkas Dharmapala

Tangkas Dharmapala, landskap, atau mandala. Tangkas secara tradisi dipelihara tanpa bingkai dan digulung apabila tidak dipamerkan, dipasang pada sokongan tekstil kecil dalam lukisan gaya tatal Cina, dengan penutup sutera lebih jauh di hadapan. Jadi dirawat, tangkas boleh bertahan lama, tetapi kerana sifatnya yang halus, ia harus disimpan di tempat kering di mana kelembapan tidak akan menjejaskan kualiti sutera. Kebanyakan terima kasih agak kecil, setanding dengan potret separuh panjang Barat, tetapi sebahagian daripadanya sangat besar, beberapa meter dalam setiap dimensi; direka untuk dipamerkan, biasanya untuk tempoh yang sangat singkat di dinding…

Read More

Tangkas Meru Bhutan

Tangkas Meru Bhutan

Padmasambhava (dinyalakan “Lotus Born”), Tangkasnet sebaliknya dipanggil Guru Rinpoche, adalah seorang Buddha Buddha abad ke-8. Walaupun terdapat Padmasambhava yang tidak dapat dilupakan, tidak ada yang diketahui mengenainya selain membina komuniti agama Buddha utama di Tibet di Samye, atas permintaan Trisong Detsen, dan tidak lama selepas meninggalkan Tibet kerana minat di istana. Pelbagai legenda telah berkembang di sekitar kehidupan dan perbuatan Padmasambhava, dan dia umumnya disembah sebagai ‘Buddha kedua’ di Tibet, Nepal, Bhutan, dan negara-negara Himalaya di India. Di dalam Buddhisme Tibet, beliau adalah watak jenis akademik yang dipanggil terma, sebuah…

Read More

Perubatan Bhutan Tangkas

Perubatan Bhutan Tangkas

Bhaiṣajyaguru Bola Tangkas digambarkan dalam dialek bahasa Bhaiṣajya-master vaiḍūrya-prabhā-rāja Sūtra, biasanya disebut Sutra Perubatan Buddha, sebagai bodhisattva yang menghasilkan 12 janji yang mengagumkan. Untuk mencapai Buddhahood, ia bertukar menjadi Buddha tempat yang tidak bercemar yang dikenal dengan Vaiḍūryanirbhāsa “Lapis Lazuli Unadulterated”. Di sana, dia pergi dengan dua bodhisattva yang bercakap dengan matahari dan cahaya bulan secara individu: Suryaprabha (Bahasa Cina: 日光 遍照 菩薩; pinyin: rìguàng biànzhào púsà) Candraprabha (Bahasa Cina: 月光 遍照 菩薩; pinyin: yuèguàng biànzhào púsà) Salinan asal Sanskrit dari Bhaiṣajya-master vaiḍūrya-prabhā-rāja Sūtra adalah salah satu tulisan yang memperlihatkan…

Read More

Tangkas Tales Jataka

Tangkas Tales Jataka

Jātaka Tangkasnet pada mulanya adalah antara penulisan Buddha yang paling tepat waktu, dengan strategi pemeriksaan metrik yang mengandung bahan normalnya hingga sekitar abad ke-4 SM. Perintah Mahāsāṃghika Caitika dari kawasan Āndhra menjadikan Jatta sebagai tulisan yang berwibawa dan diketahui telah menolak beberapa Theravāda Jatta bertarikh lebih awal daripada kesempatan Raja Ashoka. Caitikas mendakwa bahawa Jātaka berbicara kepada pengumpulan unik mereka sendiri sebelum konvensyen Buddha dipisahkan ke dalam silsilah yang berbeza. Seperti yang ditunjukkan oleh A. K. Pegawai pembetulan, Jātaka adalah pelopor kisah hidup Buddha yang luar biasa, yang diperbadankan pada…

Read More

Tangkas Milarepa

Tangkas Milarepa

Pada ketika ayahnya meneruskan, paman Bola Tangkas Milarepa dan saudara terdekat mengambil semua kekayaan keluarga. Atas permintaan ibunya, Milarepa pulang ke rumah dan belajar pesona. Sementara saudara-mara dan pamannya yang rapat menganjurkan perhimpunan untuk memuji perkahwinan anak mereka dan akan datang, dia menyerahkan ganti rugi dengan memanggil ribut besar untuk menghancurkan rumah mereka, menyembelih 35 individu, walaupun hakikat bahawa paman dan bibi mereka harus dilindungi. Penduduk kampung marah dan mula mengimbas Milarepa, namun ibunya memberinya berita, dan dia menghantar hujan es untuk menghapuskan hasil mereka. Banyak demonstrasi Milarepa berlaku di…

Read More